Travel

Travelling ke Pelabuhan Ratu (a.k.a Pantai Karang Hawu)

Halo pembaca setia. Tahukah kalian bahwa saya gatal sekali ingin menulis cerita perjalanan saya menuju pelabuhan ratu pada hari kamis lalu tanggal 4 Agt 2016? Yak mulai saja ceritanya.

Beberapa minggu sebelum berangkat, gue dan Alya, teman travelling gue, berencana untuk pergi ke Pulau Tidung dengan menggunakan Kapal Nusantara 46, namun tiga hari sebelum keberangkatan, ternyata di internet banyak info sliweran bahwa Kapal tersebut hanya beroperasi hari senin, rabu, dan sabtu (nah, gak ada kamis). Di tambah lagi kapal akan kembali  ke Jakarta pada keesokan hari (berarti saya harus nginep, padahal gak boleh). Alhasil kita mencari destinasi lain. Alya nyaranin Pelabuhan Ratu sih. Setelah gue browse, yaa lumayan lah. Bisa kali di coba. Akhirnya, Pantai Citepus menjadi target destinasi kita.

Bangun jam 4, masak (gak mau jajan karena pasti mahal. untuk menggantinya, malam hari saya belanja sayur dll dengan total 30 rb). Meskipun udah bangun jam sekian, ada aja halangan yaa. Uber yang saya pesan tidak kunjung datang, alhasil saya terlambat datang di stasiun (niatnya jam 5:30 udah di stasiun, tapi ternyata tiba jam 6:15). Di tambah salah satu teman lain PHP alias gak jadi ikut. Dan di perparah dengan teman satu lagi yang harus balik ke rumah dulu buat balikin motor karena mau di pake mamake (jadi lama lagi :3 ). Yasudah tak apa haha. Lalu perjalanan dengan KRL memerlukan waktu kurang lebih sejam. Turun di stasiun KRL Bogor, lalu di lanjut dengan angkot 03 warna hijau untuk menuju ke terminal Baranangsiang dan kami mencari bis MGI yang ternyata gak ada dan hasilnya naik bis yang pokoknya menuju ke Pelabuhan Ratu. Jam 8:30 akhirnya kita jalan (abangnya ngetem setengah jam coba -_- ) wkwkwk.

Bis pun jalan. Kita nikmati aja itu perlajanan yang ditemani dengan suara tiupan yang muncul dari samping bis dan angin yang semilir dan mengacaukan rambut gua (Alya buka jendela nya gak karuan wkwk). Beberapa kali abangnya berhenti entah ngapain . Lalu perjalanan di mulai lagi. Mulai memasuki hutan-hutan dan jalan yang kecil. kami tiba jam 12 an. Baru banget bis nya berhenti, abang2 ojek disana menyerbu kita-kita -_- (Sumpah, padahal gua niat jalan kaki, berhubung abis baca di blog tetangga bilang cuma setengah jam jalan dari terminal ke Pantai Citepus). Karena mereka bilang cuma goceng, baiklah kami naik ojek. Tau gak si, ternyata emang deket banget pantai nya dari terminal Pelabuhan Ratu. Pas udah nyampe disana, abangnya bilang ” mbak di pantai ini gak bagus loh, mending ke Pantai Karang Hawu, pemandangannya lebih bagus”. Disitulah saya bimbang. Perasaan saya bilang untuk berhenti disini saja, tapi saya mengiyakan ucapan abang itu -_-. Lalu gua tanya tuh, “Ini tetep goceng apa sampe pantai yang itu?” (gatau nama pantainya waktu itu wkwk). Kata abangnya “Wah engga mbak, goceng mah buat ke pantai yang tadi. Nanti saya diskusikan dengan teman-teman saya” (TAI. wkwkwk. Rasanya gue pengen langsung berhenti dan puter balik, tapi apalah daya. Gue berasumsi paling dua puluh rebu lah maksimal, jadi yaudah). Di tengah perjalanan, abang ojek itu juga mancing2 kita buat nginep. Kali ini Alya yang kemakan omongan abang itu. Lalu berhenti bentar tuh:

Alya : Kita gak mau nginep aja? Takutnya gak dapet bis yang balik ke Bogor kalo kemaleman

Gua: (asdfghjk. Duit tinggal 100 rebu, nginep lagi. Mau bayar pake apaan -_-). Gue gak boleh nginep Al. Gkpp udah gak usah nginep.

Bagus : …… (AWGWGGWGWG).

Akhirnya perjalanan di lanjutkan.

Pas sampai di pantainya, tebak apa yang ada di otak gua? Pantai nya bagus banget? Pantainya memiliki pemandangan indah? SALAH. Semua pantai disana ya sama aja -_- . Gue mikir ini nanti tas mau gua taroh dimana. Kagak ada saung2an macam di pantai Citepus. Mana jauh lagi dari terminal. Akhirnya yaudahlah-_- . Tiba waktunya bayar tuh. Tebak biaya ojeknya berapa? 80 Rebu .Gila! Gua naik gojek aja dari mampang prapatan ke bekasi, yang istilahnya jauh banget aja, maksimal 35 rebu bos. Ini apaan. Disitu gue sebel. Duit mepet, perbekalan gak banyak. Gak taunya ojeknya mahal gila -_- . TAI . Disitu kita tawar menawar, hingga akhirnya dapet 50 rebu / orang. Dengan berat hati gue memberikan uang gua -_- . Dan dengan begitu, uang gua tinggal 50 rb yang harus cukup buat dipake balik ke Jakarta.

Disitu kita sebel -____________________________- . Mana ada GOjek , Uber, atau Grab yang  semahal itu demi perjalanan cuma 5 kilo. Elah. Terus yaudahlah, kita sholat dulu aja. Untungnya disana kita nemu macam rest area punya TNI dan banyak bapak2 yang baik, jadi pake kamar mandinya kita gak bayar (maapin ya pak). Lalu kita makan, kemudian main di pantai. Hahahaha. Niatnya kita cuma keceh , eh gataunya ombak membasahi celana panjang kita sampai paha -_- . Yaudahlah. Disitu penyesalan gak ganti baju muncul. wkwkwk. Sisanya kita cuma main ombak sama foto-foto.

This slideshow requires JavaScript.

Kita selesai jam 3. Ganti baju sholat dll selesai jam 4. Lalu kita naik angkot!! (20 rebu dari sini sampe terminal, bandingkan dengan harga ojek tadi :” ). Sampai di terminal, kita nemu bis pemberangkatan ke Bogor yang terakhir. Alhamdulillah gak jadi nginep (nyampe jam 12, jam 4 pulang wgwgwg). Lalu di tengah perjalanan, dengan perbekalan yang kian menipis, uang yang cukup mepet, keadaan di perparah dengan adanya kemacetan. Kita sampai di terminal jam 9 atau 10 gitu (lupa). Lalu buru2 naik angkot ke stasiun. Alhamdulillah masih ada kereta pemberangkatan Jakarta Kota (seneng bukan main karena akhirnya gak usah ngeluarin uang 150 rb buat naik Grab Car atau Uber dari bogor ke jakarta). Eit .. gue gak bisa langsung naik begitu aja karena bagus erlu tap dulu. Udah semua beres, kita buru2 lari. Eh abang masinisnya jahat. Pintunya di tutup :”) . Meskipun gua dan Akya (dan ada orang lain) yang gedor2, abangnya tetep gamau bukain :”) . Yang kamu lakukan itu, jahat. :”) Lalu disitu gua mulai sedih. Announcer nya bilang itu pemberangkatan terakhir yang ke Jakarta (he repeated it for many times). Kali dah gua nginep di stasiun bogor -_- . Akhirnya bagus nanyain jadwal pemberangkatan lain dan … yey ada ke Manggarai. Yokatta ne :3 . Nungguin kereta sampe jam 11, lalu gua sampai di stasiun kalibata jam 12 (dengan keadaan perut lapar). Gua sampai di rumah jam setengah 1 malam kalo gak salah, dimana semua orang udah pada bobok, dan gue buka ciki aja kedengeran kenceng banget kayaknya wgwgwg.

 

Jadi ini tips buat kalian yang ingin berpergian travel dengan menggunakan kendaraan umum (pada dasarnya gue menyarankan untuk membawa kendaraan pribadi. Selain lebih fleksibel, kalian juga gak perlu buru-buru macam kita yang jam 5 udah kudu di terminal buat ngejar bis terakhir) :

  1. Boleh banget browsing di internet buat nyiapin biaya yang di perlukan. Pada dasarnya bawalah uang lebih buat jaga-jaga karena apa yang ada di internet, sering kali meleset. Misalkan, gue baca tarif bis MGI cuma Rp 35.000, gataunya Rp 45.000 . Mending kan cuma beda 10 rebu, kalo misalkan bedanya banyak? Lalu, uang jaga-jaga juga diperlukan untuk kondisi macam gua yang kudu bayar ojek 50 rebu tadi. Itu sial, hahaha.
  2. Kalo berpergian, menurut gue idealnya 4 orang (bertiga itu minimal). Kalo berrdua pasti kurang (kecuali emang udah pada paham betul tentang destinasi yang akan dituju) dan gak rame :3 .
  3. Kalo gak mau makan di luar, bisa. Bawa nasi di kertas bungkus yang coklat aja sekalian lauk dll nya. Jadi pas pulang bawaanya berkurang dibanding bawa boks makan. (Anda hemat sebesar Rp … . Itung sendiri haha).
  4. Bawa minimal 3 macam snack biskuit atau wafer. Pasti ada saatnya kalian membutuhkannya.
  5. Hati-hati di jalan :3

 

#TravelIndonesia #PantaiIndonesia #PelabuhanRatu #TipsTravelling

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s