Kali Kedua di Eropa, Amsterdam

Haiii tanggal 24 – 31 Mei 2017 yang lalu, gue bersama Barnie tercinta baru saja menghadiri kegiatan tahunan Though For Food Global Summit 2017 di Amsterdam *uhuy! Harusnya si bertiga, sayang dia sudah tak bersama ku :”) . Fak curhat wkwk. Jadi gue akan mulai cerita dari bandara yes 🙂

Singkat cerita, kita berdua tidak mendapat direct flight, jadi kita punya rute: Jakarta – Singapore – Frankfurt – Amsterdam (Eaa capek ga tuh bacanya). Jakarta Singapore kita naiknya Garuda *anjay, suka bat dah pokoknya. Yaa you know lah, film dan music nya lengkap wkwk. Di tiketnya si gue ngliatnya ditiap destinasi masih ada sisa waktu dua jam sebelum boarding lagi, but theen.. di Singapore kita ternyata ada asisten yang nemenin. Ternyata di sana hectic batt pake pindah terminal segala, which menurut gue cukup jauh. Kalo ga ditemenin asisten ini, mungkin kita bakalan ketinggalan pesawat. Gue sesungguhnya kurang tahu mekanisme mendapatkan asisten, karena ini adalah privilage yang diberikan bunda (dia orang suatu airlines, jadi temennya dimana-mana). Tapi waktu disana si gue bersama dua orang Jerman lainnya, mungkin bisa jadi ini asisten adalah bentuk service VIP atau mungkin kalian bisa request ke airline kalian untuk flight yang sebelumnya (Kalo aing si, Lufthansa). Btw di bandara Singapore gue merasa ketawa gua kenceng banget, sedangkan gue pake jaket departmen gue sendiri. Akhirnya diliatin bapak-bapak dan orang2 gitu, jadi malu :3 . Udah tu, akhirnya kita boarding. Alhamdulillah, kita kedapetan di bagian yang kursinya tiga dan Cuma ada kita berdua. Mantab tu, kita suka ganti-gantian tidur sambil telentang (?).Btw gue kesel bet dah, itu di pesawat LH lagu-lagunya bener2 gaada yang gue tau. Lagu yang waktu itu bikin gue seneng cuma lagunya Muse, itupun versi konser gituu jadi ga bisa di skip. Sisanya lagu hits Eropa yang aing gatau 😦 . Setelah beberapa kali tidur, bangun, nonton film, tidur, bangun lagi wkwk, akhirnya kita sampai di Amsterdam.

Day 1

Alhamdulillah sampai dengan selamat, meski nunggu bagasi agak lama (It was 23 kg!), akhirnya kita disambut oleh Tante Fira di Schipol. Gue ingin bilang bahwa perjalanan di Eropa kali itu kita bener-bener kudu bersyukur. Gue akan beri tanda pagar wkwk. # Perjalanan kita ke rumah tante Fira tiketnya di bayarin duund. Unjuy, lumayan :3 . Sampai di rumah, kita bebenah baju, mandi, makan, abis gitu di drop di suatu bus stop deket rumah yang gue gamau apalin namanya dan gue poto aja wkwk.

20170524_133145

Pada hari itu, kita niatnya si mau jalan-jalan sekitaran Amsterdam (kita tu udah bikin itinerary, tapi yaa .. We’ll see wkwk). Lalu, hal pertama apa yang kita lakuin di Amsterdam? BELANJA. Yes, kita pergi ke Amsterdam Centraal Station, terus jalan-jalan di sekitarannya. Kita mencari barang-barang yang harganya masuk akal untuk manusia dari Indonesia. Akhirnya kita ke Primark! HAHAHAHA. Jadi Primark itu kalo kata mas Ifdhol, semacam Sardo atau yaa swalayan baju-baju yang murah2. Gatau si barang reject atau gak, tapi merk nya Atmosphere wkwkwk. Pas pertama kali masuk, gue ingin tertawa. Semuanya dibandrol dengan harga yang terjangkau, mulai dari parfum, sepatu, alat make up, lisptik, duh banyak wkwk. Pokoknya setelah keliling2 sampai lantai paling atas, akhirnya gue memutuskan untuk membeli sepatu lace warna putih (because at that time, I was wearing a quite high wedges which is pretty uncomfortable). Barnie juga beli sepatu wkwk. Nah udah seneng belanja dan cuci mata, akhirnya kita melanjutkan perjalanan ke Vondell Park. Nah ini ni, pas di awal perjalanan, kita tu udah ngliat jalanan rame bat orang pake baju merah dan teriak2 ‘Amstedam’, sambil nyanyi2 gitu lah. You know what? It was the final of Ajax x MU dan mereka juga mengarah ke Vondell Park. Kita gatau aja, jadi yaudah gas tetep kesana. Selama di dalem trem yang penuh pemuda-pemudi yang mau nobar itu, drivernya beberapa kali ngingetin au apaan pake bahasa belanda, terus mereka teriak “WEEE”. Lah gua si sama Ajeng sok-sok ikut teriak aja wakakak. Udah sampe di Vondell, kita disambut dengan pasangan yang lagi pegangan tangan dan mesra-mesraan *duh Mashita sensi bat wkwk. Disini ora ono opo-opo, yaudah taman. Lelah berjalan, akhirnya kita ngemper di deket danau *for sure, gue melihat tai ayam, padahal kan gaada ayam .. mungkin unggas lain (?). And yes, I took some pictures there.

Vondell park
Maap loh, fotonya ala-ala ledom. 

Gak lama, kita pengen main ke hotel tempat finalis TFF tahun ini di Stayokay Hotel. Yaudah tu kita jalan aja .. padahal kalo di map si gajauh dari Vondell park, tapi tetep aja kita nyasar. Sedih dah hari pertama udah nyasar-nyasar aja. Capek tu gue jalan-jalan tapi ga nemu 😦 , akhirnya beberapa kali gue ngomelin si Barnie karena kita ga nyampe2 (maapin gue Barnie, I love you :3 . Please jangan kapok traveling dengan gua). Setelah jalan beberapa blok, nyerah udah gue. Itu juga udah jam 7 atau 8 gitu. Gue akhirnya minta pulang aja. Nah ini kita harus jalan ke tempat bus terdekat sampe ke Centraal. Gara-gara Ajax x MU tadi, bus tu pada kek kena macet sama telat banget datengnya. Singkat cerita, kita sampai di tempat bis deket rumah bu Fira jam 10 malem. Untungnya jam 10 disana tu masih ada cahaya matahari. Ga boong. Nah ini, kita nyari-nyari alamat rumah tante sampe nyasar (nyasar part 2). Sedih bat da baru hari pertama udah nyasar dua kali. Untung bawaan ga banyak si, tapi gua hanya pakai dress selutut seperti yang lu liat do foto gue pas di Vondell, feels like mau mati aja. Dingin bat. Setelah muter muter dan ga nemu, gue merasa hopeless. Jadi kita balik lagi ke bus stop tadi. Yang bikin sulit adalah kita gaada akses internet 😦 . Jadi pas udah jam 11 di bus stop tu, kita bener-bener kek .. duh apa nginep di sini aja wkwkw. Gila si, ga boong dingin bet. Dan kampret nya, aing kebelet poop :””” . Akhirnya gue poop di semak-semak  dan Barnie juga ikutan pipis di depan rumah orang. Gila gila, padahal belum selesai tapi ada orang lewat. Panik!!! Untung gelap, gue berharap mereka ga mencurigai kita. HAHAHA I shouldn’t have write this on my blog. Yang pasti, kalian kalo kemana-mana bawa tisue kering dan basah ya. Kali aja kejadian kek gue, jadi aman. Akhirnya setelah melaksanakan panggilan alam, kita nyamperin mbak-mbak yang lagi jalan-jalan sama anjing nya. #Singkat cerita, mbak ini akhirnya mau bantuin kita nyari alamat tante fira. Jadi kalo kalian nyasar atau butuh apa2, jangan ragu minta tolong ama orang2 sekitaran karena mereka baik dan mau bantuin yang pasti. Meskipun pada akhirnya kita jalan malah ngjauh dari rumah bu fira, akhirnya di telpon aja tu dan kita di jemput. Selesai. WKWK.

Hari ke dua

Kita mengawali pagi dengan berbenah buat ke hotel TFF dan sarapan dengan nasi goreng. Gue kasih tau, makan nasi goreng di tempat semacam ini adalah anugerah. WKWK. Biasanya kan makannya roti atau sereal, ini nasgor. Jam 8 kita berangkat ke hotel. Tante Fira ni baik bat, kita di anter sampe Meininger Hotel :”) . Disana kita ketemu temen-temen TFF yang lain. Karena belum boleh buat check in dan Ajeng punya jadwal yang berbeda, akhirnya kita ke split. Gue dan temen-temen TFF jalan-jalan ke Centraal (lagi) dan Rijkmuseum. Gitu aja si. Wkwkwk. Sedangkan Barnie mulai melakukan kegiatannya sebagai Volunteer di venue TFF. Akhirnya planning jalan-jalan kita banyak yang ke lewat 😦 😦 😦

Rijkmuseum.png
With Nikita, another TFF Ambassador

 

Kita berangkat berenam, tapi di tengah jalan dua orang ngilang. Kita si udah nungguin di spot terakhir bersama selama 15 menit. Karena kita ga menemukan mereka, akhirnya kita tinggal aja tu daripada kita telat ke agenda TFF yang selanjutnya (meskipun pada akhirnya telat juga wkwk). Balik ke hotel, ganti baju dan cuci muka, terus gue ke Student Hotel (nyasar untuk ketiga kalinya, harusnya kita ke Student Hotel yang di deket Amsterdam Centraal, ini gue ke yang satunya lagi). Ceritanya gue jadi Harvester yang kudu dateng briefingnya di Student Hotel ini, tapi au ah gelap wkwk. Abisan si Nikita juga tidak membantu, dia malah ikutan gupuh -_-“. Yaudah akhirnya kita nyampe ke Student Hotel yang bener tu jam 4 dimana briefing nya udahan :(. Akhirnya kita bareng Harvester lain naik mobil langsung ke tempat Dinner. Di tempat Dinner kita ketemu temen-temen TFF yang tahun lalu, finalis tahun ini, dan orang-orang penting lain.

20170525_201310.jpg
Barnie, Nikita, Mas Ifdhol, me, Mukid, Prateek

Dinnernya pake apa? WKWKWK GAUSAH DI TANYA. Ada jamur dengan toppingnya apaan tau ijo-ijo wkwk, roti kering dengan spread saus, umm.. minumnya yaa beer, wine, yang gue cuma bisa minum si air kobokan (baca: infused water) doang. Seinget gue. Yaudahlah pokoknya balik dari sini, jam 10 an gue ke toko deket stasiun Sloterdijk buat beli Lays yang segede gaban dengan harga 1,89 euro dan PASTRIES. I love pastries :3.

Hari ketiga dan keempat sebenernya full acara TFF. Yaa gue menjalankan peran gue sebagai: volunteer bagian registrasi (yg naroh2in barang orang di belakang, dan ngasih name tag dan goodie bag kalo blm dapet), Harvester (nanya-nanya insight dari manusia di TFF Summit terkait masa depan pertanian), dan TFF Ambassador. Hari pertama TFF sebenernya nothing special 😦 . MAAPIN huhu. Hari kedua TFF kan puasa tu. Singkat cerita, malemnya gue tidur jam 12, berharap jam 2 bangun buat sahur karena malemnya cuma makan Lays. Bener aja, gue ga bangun -_- . Sialan wkwkwk. Itu yang namanya puasa di TFF, ujian ada aja. Btw ada coklat segaban yang bisa dibetak-betakin wkwk. Lagi sore jam 5 an, orang-orang pada bagi-bagi Es krim lah, jam 7 pada dinner lah wkwk. Kita buka puasa jam 10 malem :”) . Yang bikin seneng adalah, abang Jared mau bantuin buat nyisain makanan buat kita berbuka loh. Terbaek! Terus kita sholat magrib dengan diiringi orang-orang jedag jedug :”) . Hari TFF gue ditutup dengan main Memory Card games dama temen volunteer gue dan jedag jedug, gesrek sana sini karena temen jogetnya ganti-ganti wkwkwk. Najong bat Mashita. Dan jangan salah, kalo yang lain pada mabok beer atau wine, kita (gue dan temen-temen Indonesia) juga ikutan mabok kok. Mabok Cola Organic wkwk. Nais.  Nah berikut ini ada beberapa makanan yang mungkin perlu gue highlight. Gado-gado ala dutch, isinya apa? Kembang kol, tahu, buncis, saos kacang, dan gue gatau yang dua itu apa .. ada semacam paprika merah dan kuning yang rasanya … hehe au ah. Kedua, Ice cream dari bahan daging yang di kembangin secara in-vitro alias di laboratorium. Terakhir, ada coklat truffle yang di dalemnya ada segala macem seperti coklatnya sendiri, kelapa, bubuk kayu manis, dan yang lain yang gue gabisa sebut.

Food TFF.png
Special Food at TFF: Dutch Gado2, Meat Ice Cream, Special Choco Truffle

Me barnie.png

Me and barnie ❤

Di next post, gua akan lanjutin cerita jalan-jalan di Eropa bersama Barnie, where our real journey begin dan kita menemukan keseruan lain karena travelling sendiri wkwk 😉

Advertisements