12nd April 2017 (Madness Week part 1)

Disclaimer:

Tulisan ini dibuat bukan untuk memojokkan, menjatuhkan, atau justru memperburuk citra seseorang. Tulisan ini semata-mata dibuat hanya untuk melepaskan stress dan sebagai curahan hal-hal yang mengganggu pikiran saya beberapa minggu terakhir ini. Apabila anda merasa sebagai David, mon maap, saya ga ada maksud untuk menyinggung perasaan anda. Justru tulisan ini sebaiknya anda gunakan sebagai bahan evaluasi diri untuk menjadi seseorang yang lebih baik (anjayy). Sekian. Tulisan ini bakalan panjang kayak cerpen dan kata temen si, banyakan dramanya. Kalo mau tetep baca, sok atuh. 

Sebelumnya, disini akan ada beberapa orang yang terlibat (nama di samarkan), ada gue sebagai pemeran utama (ibarat Anna-nya Frozen, wkwkwk), David (ibarat si Hans-nya Frozen, wkwkwk), Katie dan Holmes (temen satu UKM gue, ibarat Olaf sama Kuda yang di Frozen?), Christine (sohib di kampus gue, yaa ibarat si Elsa). Gue akan mulai cerita dari hari jumat (7 April 2017), dimana si David ini meskipun udah baikan sama gue, tapi tetep aja tingkahnya masih suka bikin gerah. Sebenernya gue sama David ini udah berkonflik sejak lama, bahkan sampe ada mediasi bareng Katie dan Holmes wkwk, tapi tetep aja (bodo ah wkwk).

Jumat, 7 April 2017

Nah pagi gue di bikin rusuh sama mata kuliah “Pengendalian Bencana”, terkhusus lagi yang bikin kzl adalah dosennya yang so ambis (padahal dari FKM -____-). Yaa gitu lah ya, biasa. Ibunya bawel bet minta ppt nya kudu bagus beett. OKe bye. Yang penting jatah presentasi gue udah abis, jadi minggu2 depan, gue gaakan pusing2 lagi wkwk.

Jadi disini masih banyak yang kudu di beli kaan buat perlengkapan lomba. Kebetulan si David nih libur geng. Gue tanya lah, “Ini kain buat taplak sama background, mau lu yang beli, atau gue cabut kelas?”. Dan jawaban dia adalah, “kalo lu bisa cabut kelas si, sabi” (FAK. Apa bedanya lu sama doi yang so selfish). Padahal waktu Mediasi, di depan Katie dan Homes, dia bilang “Ih padahal gue tuh hari jumat kosong, gue ga keberatan kalo harus beli kain ke tanah abang…”. EEE gataunya begini wkwkwk. Yaudah akhirnya matkul Metodologi Penelitian (Metlit) kan harusnya ada praktikum SPSS gitu lah, pas jam sholat jumat, itu praktikum gue kerjain duluan dan pas kelas, gue izin ke dosennya karena ada kelas yang lain (ini serius, ada kelas pengganti matkul lain gitu lah, pusing wkwk). Pas dosennya ngijinin, akhirnya gue duduk lah di meja sambil nunggu absen, terus cao ke Pasar Rumput.

Dan lu kudu tau, pas gue nyampe Pasar Rumput, pasarnya ilang :”) . I mean, mereka udah di ratain gitu. Panik si gue, karena udah jam 3, gue ga mungkin baru otw ke tanah abang jam segitu, elahh bisa pulang malem ntar dan desek2an 😦 . Akhirnya, gue masuk lah ke satu-satunya ruko pasar yang tersisa, mencoba berharap masih ada yang jual kain-kain gitu. Dan yey! ternyata masih ada wkwk (yaudahlah, gausah gue ceritain detailnya pas di dalem pasar). Abis belanja dari pasar, gue balik kan. Nyampe rumah, gue lanjut lagi belanja buat persiapan Team Building divisi UKM gue besok sabtu. Jam 5 sampe jam 7 itu gue bolak balik ke pasar karena sempet jam 5 ayamnya belum ada dan juga sayur yang gue mau gak ada. Selesai belanja, gue langsung garap lah tuh sayur2an. Gue potong2in, ayamnya gue bersihin, dsb. Gak lama, emak pulang dan ngomelin gue gara2 gue ngerjain ini semua sendiri. Dia bilang, “Team building itu dimulai bukan pas nanti di Kebun Raya Bogor, tapi pas sebelum-sebelumnya juga. Kamu itu dari dulu apa apa di kerjain sendiri. Kamu tuh gabisa jadi contoh leader yang baik karena kamu gak bisa membagi pekerjaan buat staff-staff-mu” 😦 . Jadi sebenernya gue tuh typical yang kalo ada pekerjaan, daripada nunggu orang lain, nunggu kepastian dulu, nunggu ini itu, akhirnya gue kerjain aja sendiri biar cepet selesai. Makanya mungkin kesannya jadi gak bagi-bagi kerjaan, tapi sebenernya pada hari itu, temen-temen gue niat mau nginep di rumah, tapi beberapa ada yang ga jadi. Yaudah gue kerjain aja sendiri. Toh masih ada satu anak yang mau bantuin, meski nyampenya cukup malem. Singkat cerita, akhirnya tante gue bantuin dan masak2nya selesai jam 10 an. Padahal besok paginya, gue ada UTS :” dan blm banyak belajar wakakak! Makin di omelin gue gara2 ini wkwk. Yaa singkat cerita, temen gue dateng tengah malem dan sabtunya ujian berjalan cukup lancar (yang penting di atas 60), team buildingnya juga seru ❤ .

Minggu, 9 April 2017

Oke, jadi singkat cerita, gue sama David lolos suatu lomba Business Plan di Makassar dan kebetulan tim gue hanya berdua. Karena panitia minta kita minimal bawa 50 produk, makanya hal ini jadi prioritas gue (karena takut ntar kenapa2 sama nilai akhirnya). Yasudah lah. Akhirnya Minggu itu gue bilang ke David buat dateng pagi karena kita mau kerja rodi bikin produk. Eh gataunya, David ini bilang, “kayaknya gue dateng jam 11 an deh” (anjir. gue ngerjain berdua dari jam 9 bareng temen2 gue yang dulu aja, masih suka ga kekejar. Ini malah jam 11-_-). Yaa gue iyain aja lah daripada ribet. Ternyata jam 12 dia baru dateng tuu, gue inget banget wkwk padahal gue udah mulai ngerjain dari jam 6 pagi (yes! gue harus ke pasar beli ini itu dll), tapi dianya yang so santai begitu. Dateng2, dia bukannya langsung cuci tangan dan bantuin gue, tapi dia malah pengen ngerjain video. Disini kan ceritanya gue udah capek ya, bikin adonan dari pagi, gaada yang bantuin, ini bocah malah pengen ngerjain yang justru gak prioritas menurut gue. Yaa gue bilang aja, “Gak gak. Ini aja dulu selesaiin”. Soalnya kalo di weekdays pun, gue gayakin bakal sempet bikin produk karena ada kelas, pulang sore, dan ga keburu dpt cahaya matahari (if you know what I mean). Setelah gue bilang gitu, ga lama dia bilang, “Kayaknya gue pulang aja deh” (GUBRAK!). Apaan banget dah ih wkwkwk. Disitu posisi nya gue lagi fokus ng-giling adonan, pusing ngliat adonan masih banyak banget padahal udah tengah hari, dan udah yang kayak bodo amat dia mau bantuin atau gak. Gue bilang aja “terserah lu”. Capek kan gue sama tingkahnya yang kek anak kecil. Akhirnya, karena gue memahami bahwa dua tangan aja ga cukup, gue panggil lah temen SMA gue yang rumahnya deket buat bantuin. Hamdallah dia lagi kosong (uhuy!). Sebelum temen gue dateng, gue mikir, ini kalo gak gue kasih kamera, bocah bisa-bisa begini terus sampe ntar pas lomba di Makassar. Ngalah deh gue, akhirnya gue kasih kamera dan gue bilang “nih, kerjain yang lo mau kerjain. Gue mau ngerjain adonan lagi”. Dia masih duduk2 santai main hp pas itu. Finally temen SMA gue dateng dan langsung bantuin (pas liburan dia suka bantuin juga, jadi udah kayak apal gitu apa apa aja yang kudu dikerjain :* ).

Di tengah ngerjain adonan, gue sama temen SMA gue ni ng gosip soal mantan eug wkwk biar ga tegang (apaan si Mash). Sampe jam 3 an, akhirnya dia bilang kalo dia udah janjian sama temennya buat ngedit video. Hmmmm …. ga ngomong apa2, tau2 mau cabut. Gue iyain aja. Dia bilang jam 7 mau balik lagi buat bantuin yang lain (ceritanya gue pengen ngepakin bumbu gitu), tapi kebetulan gue malem ada kondangan, jadi gue bilang “gausah, gapapa”. Setelah dia pergi, akhirnya gue sama temen SMA gue ni ngebut abis. Jam 4 an finally adonannya abis, gue beres2 bentar, dan nyempetin diri buat beli makanan (capek jir bikin produk seharian, biasanya gue dari jam 8 – 3 sore aja udah capek, ini lagi dari jam 6 sampe jam 4, non stop eug berdiri huhuhuhu). Pas malem, kaki gue sakit dan punggung gue capek bat :” Ah yasudahlah …

Selasa, 10 April 2017

Hari senin, gaada aktivitas yang cukup penting, jadi di skip. Nah selasa ni, gue cabut kelas buat nyelesaiin printilan desain buat dekorasi nanti, mulai dari ng print flyer, stiker, dll. Sampe jam 6, balik lah gue dari tmpt printan di tebet itu. Harusnya ada rapat divisi, tapi gue skip karena mau nyelesaiin desain sama ngepak bumbu yang tertunda. Sedihnya … baru gue keluar dari tempat print an, eh ujan dereeesss banget parah. Sampe rumah, gue mandi, makan, gunting-guntingin stiker buat pengujung, dan siap-siap ngepakin bumbu. Yaa biasa, gue bikin bawang goreng dulu, baru deh ngecek2in plastik. Hamdallah, temen SMA gue ada yang mau bantuin. Keujanan juga si dia abis balik dari kampus. Pas gue tanya, kok lu mau-maunya tetep dateng buat bantuin gue? Jawabannya dia adalah, “karena gue temen lu. Gue mau bantuin lu” (Disini gue terharu :” dan percaya bahwa Allah itu adil dan tidak pernah memberikan ujian di luar kemampuan hambaNya. Eaaa). Sayang banget gue sama temen gue ini. Kita pak2in lah itu bumbu sampe jam 11 sambil ngdiskusiin mikroalga (?). Namanya juga mahasiswa biologi wkwk (ya gak? :3 ). Gue mungkin terkesan lebay, tapi gue ga ngerti kenapa masih ada yang mau bantuin gue, padahal dia ga terlibat dalam lomba ini. I love youu, teman!!

Rabu, 11 April 2017

Rabu gue yakin ga bakal kekejar itu printilan kalo gue masih masuk kelas. Alhasil, dua kelas gue cabut. Dari pagi, gue nglanjutin ngdesain Xbanner. Jam 10 an gue ke pasar buat beli bawang sama naroh kain buat di bikin taplak di gang sebelah. Balik ke rumah, gue lanjutin ngepakin mie sampe jam 12. Disini gue bener2 multitasking wkwk. Ngepakin bumbu, sambil koordinasi sama Katie dan Holmes buat minta bantuin siapin perlengkapan yang blm gue beli. Gue terharu kenapa Holmes mau-maunya beliin ini itu pake duit dia dulu :”. Si David sempet nanyain, tudey ngepakin mie ya? Gue jawab “iya”. Udah. wkwkkw . nanyain doang (Fak! wakakak. Maapin). Yang makin bikin kesel adalah, yaa gue kan emang ga sempet banyak balesin chat2 yang kurang urgent di saat itu, jadinya ya ga sempet ngabarin David. Gue udah bilang, yang penting lu tinggal dudk manis aja:) . Pas gue lagi ngepakin, dia bilang, “lu sih sibuk terus” dan yang paling ngeselin “gercep dong!!!1!1!” (si anjir. Gatau diri banget dahh. Cabut kelas engga, begadang engga, ngerjain apa engga, malah nyuruh2 orang buru2. udah gitu, pake bilang sibuk terus. Gue sibuk buat nyiapin lomba mas e :”) . Lo pikir gue sibuk ngapain? Pengen banget di tabrak pake skuter emang lu! Taee wkwkwkk). Selesai ngepakin mie, gue mandi bebek, terus pergi ke tmpt print an buat ambil Xbanner. Alhasil gue telat ke lab. Jadinya gue ga bantuin temen-temen gue nulis hasil, dan malah copas doang (mashita jahad wkwk). Kelar urusan lab, gue ke tempat duduk-duduk FKM buat bikin presentasi. Ceritanya gue emang kurang srek sama ppt yang di bikin sama David, dan kebetulan katie, Holmes, dan temen gue satu lagi, mau bantuin gue drilling presentasi. Abis maghrib, gue ke cafe gitu di Margonda ketemu tiga orang ini buat latihan. Kata Holmes si, “gue akan tanya-tanya sampe lu nangis”. Wakakakak. Padahal mah malah dia yang bikin gue kalem dan ngasih banyak masukan. Sumpah geng, Holmes ini lucu, baik, dan sabar bat dengerin gua curhat. Sama kayak Katie. Sayangnya, Katie itu ga banyak omong, tapi seklinya ngomong, langsung ngena (ngerti kan?) Wakakak. Balik dari latihan presentasi, gue nyampe rumah jam 10. Hal pertama yang gue lakukan adalah ngambil tapka, eh gataunya bapaknya salah ngjahit atau gimana, hingga akhirnya gue kudu nunggu sampe jam 11. Faktanya, hari rabu itu gue ga sarapan, makan siang, ataupun makan malam (meskipun Katie, Holmes, udah ngwanti2 makan, tetep aja gue tidak bernafsu dan gak ada waktu). Selesai ambil taplak, gue lanjutin ngepak baju (bahkan gue blm sempet ngepak baju). Abis ngepak baju, gue lanjutin ngepak printilan buat dekorasi sampe jam 1 malem. Abis gitu, gue lanjutin bikin bawang goreng (lagi) buat di kasih ke orang yang nanti beli produk gue, tapi mau bawang gorengnya banyak (?). Selesai semua, jam 2 David dateng ni. Lanjut ngecek2in semua mua printilan, akhirnya jam 3 kita cao ke Bandara. Gak makan? iya. Gak tidur? iya. Tapi digantiin pas di pesawat kok hehe.

 

Makasih sudah membaca cerita sampis ini. Kelanjutan cerita ini, yakni waktu di Makassar, akan gue tulis nanti malem setelah tugas gue kelar ya :”)

Jangan lupa kasih masukan lagi buat gue, lewat pc atau apapun dan juga like, comment and subscribe.